Laman

Selamat Datang

Welcome to my Blog (J_5_D)
Enjoy your day with my blog


Sabtu, 22 Desember 2012

Puisi untuk mama tercinta


Hai sahabat blogger, pada kesempatan ini saya akan berbagi sedikit puisi tentang ibu dari beberapa penyair, Sebelumnya aku mau ucapin selamat hari mama (ibu) buat semua wanita yang udah pada punya anak, khusus buat mama ku tercinta semoga sehat selalu amin. okey langsung saja yah baca puisi berikut ini, jangan lupa renungi juga.

Puisi Untuk Ibu Karya : Chairil Anwar

Pernah aku ditegur
Katanya untuk kebaikan
Pernah aku dimarah
Katanya membaiki kelemahan
Pernah aku diminta membantu
Katanya supaya aku pandai

Ibu…..

Pernah aku merajuk
Katanya aku manja
Pernah aku melawan
Katanya aku degil
Pernah aku menangis
Katanya aku lemah

Ibu…..

Setiap kali aku tersilap
Dia hukum aku dengan nasihat
Setiap kali aku kecewa
Dia bangun di malam sepi lalu bermunajat
Setiap kali aku dalam kesakitan
Dia ubati dengan penawar dan semangat
Dan Bila aku mencapai kejayaan
Dia kata bersyukurlah pada Tuhan

Namun…..

Tidak pernah aku lihat air mata dukamu
Mengalir di pipimu
Begitu kuatnya dirimu….

Ibu….

Aku sayang padamu…..
Tuhanku….
Aku bermohon padaMu
Sejahterakanlah dia
Selamanya…..



IBU

Oleh Kahlil Gibran

Ibu adalah segalanya, dialah penghibur di dalam kesedihan.
Pemberi harapan di dalam penderitaan, dan pemberi kekuatan di dalam kelemahan.

Dialah sumber cinta, belas kasihan, simpati dan pengampunan.
Manusia yang kehilangan ibunya bererti kehilangan jiwa sejati yang memberi berkat dan menjaganya tanpa henti.

Segala sesuatu di alam ini melukiskan tentang susuk ibu.
Matahari adalah ibu dari planet bumi yang memberikan makanannya dengan pancaran panasnya.

Matahari tak pernah meninggalkan alam semesta pada malam hari sampai matahari meminta bumi untuk tidur sejenak di dalam nyanyian lautan dan siulan burung-burung dan anak-anak sungai.

Dan Bumi ini adalah ibu dari pepohonan dan bunga-bunga menjadi ibu yang baik bagi buah-buahan dan biji-bijian.
Ibu sebagai pembentuk dasar dari seluruh kewujudan dan adalah roh kekal, penuh dengan keindahan dan cinta.


Puisi Amir Hamzah IBUKU DAHULU

Ibuku dahulu marah padaku
Diam ia tiada berkata
Aku pun lalu merajuk pilu
Tiada perduli apa yang terjadi.

Matanya terus mengawas daku
Walaupun bibirnya tiada bergerak
Mukanya masam menahan sedan
Hatinya pedih karena lakuku

Terus aku berkesal hati
Menurutkan setan mengacau-balau
Jurang celaka terpandang di muka
Kusongsong juga biar cedera

Bangkit ibu dipegangnya aku
Dirangkumnya segera dikecupnya serta
Dahiku berapi pancaran neraka
Sejuk sentosa turun ke kalbu

Demikian engkau :
Ibu, bapa kekasih pula
Berpadu satu dalam dirimu
Mengawas daku dalam dunia.


Sebagai puisi penutup saya tuliskan sebuah puisi yang saya dapatkan waktu kelas IX SMP, saat itu lagi acara perkemahan besar di SMP, sebagi perwakilan saya disuruh membawakan puisi tersebut, mohon maaf tidak menyertakan pencipyanya karena sampai sekarang belum tahu siapa penciptanya.

Puisi Ibu dan Aku

Sembilan bulan aku berada dalam rahimnya, sakit dan lelah tak dirasakannya.
Hanya kebahagiaan yang memancar dari raut wajahnya hingga lahirlah aku kedunia ini.

Saat aku berumur 1 tahun, dia menyuapi dan memandikanku.
Sebagai balasannya, aku menangis sepanjang malam.

Saat aku berumur 2 tahun, dia mengajariku bagaimana cara berjalan.
Sebagai balasannya, aku kabur saat dia memanggilku.

Saat aku berumur 3 tahun, dia memasakkan semua makananku dengan kasih sayang.
Sebagai balasannya, aku buang piring berisi makanan ke lantai.

Saat aku berumur 4 tahun, dia memberiku pensil berwarna.
Sebagai balasannya, aku corat-coret dinding rumah dan meja makan.

Saat aku berumur 5 tahun, dia membelikanku pakaian-pakaian yang mahal dan indah.
Sebagai balasannya, aku memakainya untuk bermain di kubangan lumpur dekat rumah.

Saat aku berumur 6 tahun, dia mengantarku pergi sekolah.
Sebagai balasannya, aku berteriak "nggak mau!!"

Saat aku berumur 7 tahun, dia membelikanku bola.
Sebagai balasannya, aku lemparkan bola ke jendela tetangga.

Saat aku berumur 8 tahun, dia memberiku es krim.
Sebagai balasannya, aku tumpahkan hingga mengotori seluruh bajuku.

Saat aku berumur 9 tahun, dia membayar mahal untuk kursus pianoku.
Sebagai balasannya, aku sering bolos dan sama sekali tidak pernah berlatih.

Saat aku berumur 10 tahun, dia mengantarku kemana saja, dari kolam renang hingga pesta ulang tahun.
Sebagai balasannya, aku melompat keluar mobil tanpa memberi salam.

Saat aku berumur 11 tahun, dia mengantar aku dan teman-temanku ke bioskop.
Sebagai balasannya, aku minta dia duduk di baris lain.

Saat aku berumur 12 tahun, dia melarangku untuk melihat acara TV & Video khusus orang dewasa.
Sebagai balasannya, aku tunggu sampai dia pergi keluar rumah.

Saat aku berumur 13 tahun,dia menyarankanmu untuk memotong rambut, karena sudah waktunya.
Sebagai balasannya, aku katakan dia tidak tahu mode.

Saat aku berumur 14 tahun, dia membayar biaya untuk kempingku selama sebulan liburan.
Sebagai balasannya, aku tak pernah meneleponnya,mengabarkan keberadaanku.

Saat aku berumur 15 tahun, pulang kerja dia ingin memelukku.
Sebagai balasannya, aku kunci pintu kamarku.

Saat aku berumur 16 tahun, dia ajari aku mengemudi mobilnya.
Sebagai balasannya, aku pakai mobilnya setiap ada kesempatan tanpa peduli kepentingannya.

Saat aku berumur 17 tahun, dia sedang menunggu telepon yang penting.
Sebagai balasannya, aku pakai telepon nonstop semalaman.

Saat aku berumur 18 tahun, dia menangis terharu ketika aku lulus SMA.
Sebagai balasannya, aku berpesta dengan teman-temanku hingga pagi.

Saat aku berumur 19 tahun, dia membayar kuliahku dan mengantarku ke kampus pada hari pertama.
Sebagai balasannya, aku minta diturunkan jauh dari pintu gerbang agar aku tidak malu di depan teman-temanku, ditertawakan sebagai "anak mami".

Saat aku berumur 20 tahun, dia memberiku sebuah mobil guna aktivitasku,
dan suatu hari bertanya "Dari mana saja seharian ini?"
Sebagai balasannya, aku jawab, "Ah, Ibu cerewet amat sih, ingin tahu urusan orang!"

Saat aku berumur 21 tahun, dia menyarankan satu pekerjaan yang bagus untuk karirku di masa depan.
Sebagai balasannya, aku membentak "Aku tidak ingin seperti Ibu"

Saat aku berumur 22 tahun, dia memelukku dengan haru saat aku lulus perguruan tinggi.
Sebagai balasannya, aku tagih janjinya untuk kapan bisa ke Luar Negeri.

Saat aku berumur 23 tahun, dia membelikanku 1 set furniture lengkap untuk rumah baruku.
Sebagai balasannya, aku ceritakan pada temanku betapa kunonya furniture itu

Saat aku berumur 24 tahun, dia bertemu dengan kekasihku dan bertanya tentang keluarga dan rencananya di masa depan.
Sebagai balasannya, aku mengeluh, "Aduuh, bagaimana ibu ini, kok bertanya seperti itu?."

Saat aku berumur 25 tahun, dia membiayai pernikahanku.
Sebagai balasannya, aku pindah ke kota lain menjauh darinya bertahun-tahun.

Saat aku berumur 30 tahun, dia memberikan beberapa nasihat bagaimana merawat bayiku kepada aku dan istriku.
Sebagai balasannya, aku katakan padanya, "Bu, sekarang jamannya sudah berbeda!"

Saat aku berumur 40 tahun, dia menelepon untuk memberitahukan pesta ulang tahun salah seorang kerabat.
Sebagai balasannya, "Bu, saya sibuk sekali, nggak ada waktu."

Beberapa bulan ini, dia sakit-sakitan sehingga memerlukan perawatanku.
Sebagai balasannya, aku baca tentang pengaruh negatif orang tua yang menumpang tinggal di rumah anak-anaknya, dan kucari pula informasi tentang rumah jompo.

Dan hingga larut malam aku tertidur dengan menggenggam buku dan brosur rumah jompo, tiba-tiba kudapati dia meninggal dengan tenang. Dan aku menjadi teringat semua yang belum pernah aku lakukan untuknya, mereka datang menghantam hatiku bagaikan palu godam, kemudian aku berteriak lantang, "tidaaak..." dan terdengar istriku bertanya "Ayah mimpi apa???".

Aku hanya menjawab "Tidak ada apa-apa, besok pulang kantor, Ayah akan mengunjungi Ibu..."
Salam sayang Buat mamatercinta.
lebih lanjut J_5_D »»  

Rabu, 19 Desember 2012

TRADISI SEJARAH MASYARAKAT INDONESIA

A. Cara Masyarakat Prasejarah Mewariskan Masa lalunya.
1. Masa Pra-sejarah

Prasejarah atau nirleka (nir: tidak ada, leka: tulisan) adalah istilah yang digunakan untuk merujuk kepada masa di mana catatan sejarah yang tertulis belum tersedia. Zaman prasejarah dapat dikatakan bermula pada saat terbentuknya alam semesta, namun umumnya digunakan untuk mengacu kepada masa di mana terdapat kehidupan di muka Bumi; contohnya, dinosaurus biasanya disebut hewan prasejarah dan manusia gua disebut manusia prasejarah. Batas antara zaman prasejarah dengan zaman sejarah adalah mulai adanya tulisan. Hal ini menimbulkan suatu pengertian bahwa prasejarah adalah zaman sebelum ditemukannya tulisan, sedangkan sejarah adalah zaman setelah adanya tulisan. Berakhirnya zaman prasejarah atau dimulainya zaman sejarah untuk setiap bangsa di dunia tidak sama tergantung dari peradaban bangsa tersebut. Salah satu contoh yaitu bangsa Mesir sekitar tahun 4000 SM masyarakatnya sudah mengenal tulisan, sehingga pada saat itu, bangsa Mesir sudah memasuki zaman sejarah. Zaman prasejarah di Indonesia diperkirakan berakhir pada masa berdirinya Kerajaan Kutai, sekitar abad ke-5; dibuktikan dengan adanya prasasti yang berbentuk yupa yang ditemukan di tepi Sungai Mahakam, Kalimantan Timur.

Karena tidak terdapat peninggalan catatan tertulis dari zaman prasejarah, keterangan mengenai zaman ini diperoleh melalui bidang-bidang seperti

paleontologi, Ilmu yang mempelajari fosildan bentuk

astronomi, kehidupan dimasa lampau

biologi, Ilmu yang mempalajari tentang kehidupan makhluk hidup

geologi,

antropologi,

arkeologi.

Masyarakat prasejarah mewariskan masa lalunya dengan cara:

a). Melalui Keluarga, yaitu hubungan sosial yang terikat ole perkawinan yang sah,adobsi maupun hubungan darah. Adapun caranya sebagai berikut :

- Melalui adat istiadat keluarga, Yaitu dengan mengajarkan kepada generasi penerus tentang kebiasaan kehidupan masyarakat setempat, baik secara langsung maupun tidak.

- Melalui ceritera dongeng,dengan demikian anak-anak akan lebih banyak mendapatkan pengajaran walaupun mereka tidak menyadari bahwa dongeng tersebut merupakan pewarisan dari orang tua mereka.

- Latihan atau meniru yaitu meniru kemampuan seseorang dalam kehidupannya

- Penuturan, yaitu hampir sama dengan dongeng namun penuturan tidak bersifat cerita namun tetap mengajarkan secara lisan'

b). Melalui Masyarakat, selain kelalui keluarga masyarakat juga berperan dalam pewarisan masa lalu, karena dalam kehidupan sehari-hari kita akan selalu membutuhkan orang lain { zoon polotion } makhluksosial. Adapun caranya sebagai berikut :

- Melalui adat istiadat masyarakat

- Melalui pertunjukan hiburan, seperti wayang

- Melalui kepercayaan masyarakat, sebagai berikut

* Animisme, yaitu kepercayaan kepada arwah nenek moyang

* Dinamisme, yaitu kepercayaan bahwa benda-benda disekitar kita memiliki jiwa atau kekuatan

* Totemisme, yaitu kepercayaan bahwa hewan-hewan tertentu disekitar kita memiliki kekuatan tertentu (gaib)

* Monoisme, yaitu kepercayaan terhadap kekuatan tertinggi yaitu Tuhan.

B. Tradisi Masyarakat Masa Prasejarah

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI:20), tradisi adalah adat kebiasaan turun temurun dari nenek moyang yang masih dijalankan atau dipraktekan oleh masyarakat. Misalnya pada masyarakat Jawa mengenal tradisi Tehdak Siti, dimana pada usia tujuh bulan seorang anak untuk pertama kalinya dijejakkan kakinya ke bumi. Praktek ini sudah ada sejak lama, bahkan jauh sebelum kedatangan agama Islam di Pulau Jawa. Sebelum kedatangan Islam, tradisi ini dimaksudkan sebagai cara memperkenalkan bayi kepada induk besar yaitu bumi pertiwi. Setelah Islam masuk, tradisi ini dimaksudkan untuk penyerahan diri kepada Allah yang diikuti dengan pembacaan doa dan permohonan perlindungan akan masa depan anak.

Adapun bentuk tradisi tersebut antara lain :

1.Sistem Kepercayaan. Munculnya suatu kepercayaan biasanya dilatarbelakangi oleh kesadaran akan adanya jiwa yang bersifat abstrak. Di dalam pikiran manusia, jiwa tersebut ditransformasikan menjadi mahluk-mahluk halus atau roh halus. Mreka percaya mahluk tersebut tinggal disekitar mereka. Dalam kehidupan manusia, mahluk tersebut mendapatkan perlakuan istimewa dan tempat tinggal yang amat penting dalam kehidupan sehingga dijadikan sebagai objek-objek pemujaan. Sementara itu, suatu kepercayaan dapat juga muncul karena getaran jiwa atau emosi yang muncul karena kekaguman manusia terhadap hal-hal yang luar biasa. Kekuatan tersebut tidak dapat diterangkan oleh akal, dan berada diatas kekuasaan manusia. Kepercayaan manusia tidak hanya terbatas pada dirinya saja tetapi pada benda-benda dan tumbuhan-tumbuhan yang berada disekelilingnya. Dari keyakinan tersebut kemudian manusia menyadari bahwa mahluk halus atau roh halus berujud nyata dan memiliki sifat yang mendua, yaitu baik dan jahat. Dalam perkembangan berikutnya, keyakinan tersebut mendasari munculnya tokoh-tokoh dewa yang mempunyai sifat mendua. Dalam kehidupan keagamaan di Indonesia, kehidupan kepercayaan sudah berakar kuat. Praktek-praktek kepercayaan Animisme dan dinamisme dapat terlihat pada penyelenggaraan upacara yang berhubungan dengan kematian. Keyakinan akan adanya dunia arwah telihat pada penempatan mayat. Mayat pada umumnya diarahkan ketempat asal atau tempat bersemayangnya roh nenek moyang. Biasanya diyakini adalah arah matahari terbit dan terbenam dan tempat-tempat yang tinggi.

2.Sistem kesenian. Hasrat untuk mengekspresikan keindahan muncul ketika manusia mulai menetap di gua-gua. Ekspresi keindahan dituangkan dalam bentuk seni lukis dengan media dinding goa atau permukaan batu. Ketika manusia mulai menetap ekspresi keindahan bertambah variasinya. Kegiatan seni melukis di dinding goa sudah dilakukan manusia sejak zaman berburu dan meramu. Di Leang Pattae di sulawesi Selatan di temukan lukisan di dinding goa berupa cap-cap tangan dengan latar belakang cat merah dan seekor babi yang sedang melompat dengan panah menancap di jantungnya. Di goa di pulau Muna di daerah Sulawesi tengah, ditemukan lukisan manusia yang sedang menunggang kuda, memegang tombak, atau pedang, rusa, anjing, buaya, matahari, dan perahu layang.

3.Sistem kemasyarakatan. Sistem kemasyarakat mulai tumbuh setelah manusia bertempat tinggal menetap dengan bercocok tanam. Manusia mulai menetap dalam jumlah yang besar. Gotong royong disadari sebagai kewajiban yang mendasar. Demi menjaga hidup bersama yang harmonis manusia menyadari perlu adanya aturan-aturan yang disepakati bersama. Agar aturan tersebut ditaati maka ditentukan adanya tokoh berwibawa yang menjadi pemimpin. Tugasnya adalah menjamin terlaksananya kepentingan bersama. Pemilihan pemimpin ini dilakukan secara demokrasi. Pada masa ini dikenal juga sistem bersawah. Dalam sitem bersawah, sistem gotong royong diaktualisasikan. Pengaturan ini dilakukan dengan membuat pengaturan air atau irigasi. Pada masa perundagian sistem bersawah semakin berkembang mengingat sudah adanya spesialisasi dalam masyarakat. Selain itu nenek moyang kita sudah mengenal sistem macapat dalam hubungan sosial. Menurut J.L.A. Brandes, sistem macapat merupakan suatu tata cara yang didasarkan pada jumlah empat, dengan pusat pemerintahan berada ditengah-tengah wilayah yang dikuasainya. Pada pusat pemerintahan terdapat tanah lapang (alun-alun) dan diempat penjuru terdapat bangunan-bangunan yang penting seperti : keraton, tempat pemujaan, pasar, dan penjara.

4.Sistem pengetahuan dan teknologi. Pengetahuan tentang astronomi sangat penting dalam kehidupan nenek moyang, terutama pada saat berlayar dan pertanian. Pengetahuan astronomi mendorong kemampuan berlayar mengarungi lautan. Perahu bercadik merupakan model yang paling dikenal sejak masa prasejarah. Perahu ini dibuat dari sebatang pohin yang besar yang ditebang bersama, lalu dikupas kulitnya, kemudian dibuat rongga dengan cara pembakaran sedikit demi sedikit. Rongga dan tepian kayu kemudian dihaluskan dengan belung dan akhirnya diberi cadik dikedua sisinya. Pada perkembangannnya nenekmoyang kita mengenal teknologi perundagian yang terus berkembang sampai sekarang.

5. Sistem pertanian mulai dikenal bangsa indonesia sejak jaman neolitikum, yaitu sejak manusia menetap secara permanen ( setender ). Dalam sistem bersawah ini, semula pekerjaan dilakukan secara gotong royong.

6. Sistem bahasa terdapat dua jenis bahasa yang digunakan oleh bangsa Indonesia dalam kehidupan sehari-hari yaitu bahasa daerah dan bahasa Indonesia. Bahasa daerah digunakan dalam linkup suku bangsa yang hanya dimengerti oleh kalangan suku bangsa pengguna bahasa itu sendiri. Sedangkan untuk linkup nasional digunakanlah bahasa indonesia.

7. Kemampuan berlayar bertujuan sebagai wahana untuk mata pencaharian karena wilayah indonesia terdiri dari berbagai pulau. Kemampuan berlayar ini selanjutnya menjadi kemampuan berdagang.

C. Jejak Sejarah Folklore,Mitologi,Legenda,Upacara dan Lagu-Lagu di Berbagai Daerah

A. FOLKLORE

FOLKLORE Berasal dari bahasa Inggris yaitu Folk dan Lore.

Folk : Sekelompok orang yang memiliki ciri fisik, sosial dan kebudayaan khusus sehingga dapat dibedakan dari kelompok lain ( kolektif ).

Lore : tradisi dari folk yang diwariskan secara turun temurun secara tradisional secara lisan atau contoh dengan gerak isyarat ( Tradisi )

Folklore : kebudayaan suatu kelompok yang diwariskan secara turun temurun secara tradisional baik dalam bentuk lisan maupun contoh yang disertai dengan gerak isyarat atau alat bantu ingatan

Ciri-ciri Folklore adalah :

1. Penyeberan dan pewarisannya dilakukan secara lisan,

2. Bersifat tradisional,

3. Berkembang dalam versi yang berbeda,

4. Bersifat anonim,

5. Mempunyai bentuk berpola,

6. Mempunyai manfaat,

7. Bersifat pralogis,

8. Menjadi milik bersama dan

9. Pada umumnya bersifat polos dan lugu.

Jon Harold Brunvant membagi Folklore menjadi :

1.Folklore lisan, yaitu folklore yang bentuknya murni lisan. Yang termasuk kedalam folklore murni lisan adalah : bahasa rakyat ( logat, julukan, pangkat tradisional, dan title tradisional ), Ungkapan Tradisional ( pribahasa, pepatah, dan pameo ), pertanyaan tradisional ( teka-teki ), Puisi Rakyat ( pantun, gurindam, dan syair ), dan Cerita Prosa ( mite, legenda, dan dongeng )

2.Folklore sebagian lisan, yaitu campuran antara lisan dengan bukan lisan. Yang termasuk kedalam folklore ini adalah : kepercayaan rakyat, permainan rakyat, teater rakyat, tari rakyat, adat istiadat, upacara, dan pesta rakyat.

3.Foklore bukan lisan, yaitu bentuknya bukan lisan walaupun cara pembuatannya diajarkan secara lisan. Foklore ini dibagi dua yaitu :

a) folklore material terdiri dari arsitektur rakyat, kerajinan tangan rakyat, makanan dan minuman rakyat, pakaian dan perhiasan rakyat, dan obat-obat tradisional.

b) folklore bukan material terdiri dari gerak isyarat tradisionaldan bunyi isyarat ( kentongan dan musik rakyat).

Menurut William R. Bascom, Foklore memiliki 4 fungsi yaitu :

1.Sebagai system proyeksi. Di Indonesia ada dongeng Bawang Putih dan bawang Merah dari Betawi atau dongeng Joko kendil dari Jawa tengah dan Jawa Timur. Menurut Psikoanalissis, kedua dongeng tersebut merupakan proyeksi angan-angan terpendam dari remaja kalangan miskin untuk dapat hidup senang karena menikahi kelompok masyarakat kaya.

2.Sebagai alat pengesahan budaya. Sebagai alat pengesahan budaya, folklore dapat terbentuk dalam adap kebiasaan, misalnya tercermin dalam dongeng cecak yang menghianati Nabi Muhammad SAW. Legenda ini tetap hidup di masyarakat Jawa Tengah dan Jawa Timur yang menjadi alasan yang membenarkan anak-anak kampong membunuh cecak berwarna kelabu dengan sumpitan pada setiap Jum’at Legi.

3.Sebagai alat Pendagogik. Contohnya peribahasa Minangkabau “ sehari selembar Benag Lama-lama Menjadi selembar Kain “. Peribahasa ini mengandung pesan kepada anak-anak agar mereka panda mengatur waktu dalam pekerjaan, menyicil dalam mempelajari ilmu dan mengumpulkan kekayaan.

4.Sebagai alat pemaksa berlakunya norma-norma masyarakat dan pengendalian masyarakat. Contonya : peribahasa “ Pagar makan tanaman “ yang digunakan untuk menyindir alat Negara yang sering memeras rakyat yang seharusnya dilindungi.

B. MITOLOGI

Mitologi atau mite (myth) adalah ilmu yang memiliki bentuk sastra dan yang mengandung konsepsi serta dongeng suci mengenai kehidupan dewa dan mahluk halus disuatu kebudayaan atau prosa rakyat yang tokohnya para dewa atau mahluk setengah dewa. Mitologi atau mitos pada umumnya mengisahkan tentang terjadinya alam semeste, dunia, mahluk pertama, pertualangan para dewa. Mite ini sarat dengan peristiwa-peristiwa keajaiban yang jauh dari fakta sejarah. Oleh karena itu, seorang ahli antropologi harus mampu meninterprestasikan peristiwa-peristiwa tersebut. Dia harus mencari arti dibalik peristiwa itu dan indikasi-indikasi tertentu yang mengarah pada fakta sejarah. Mite dapat hidup secara lisan, dan apabila masyarakatnya sudah mengenal tulisan dapat juga secara tertulis.

Mite di Indonesia, berdasarkan asal usulnya ada dua macam, yaitu : mite asli yang berasal dari masyarakat indonesia dan mite yang berasal dari luar negeri. Mite asli Indonesia biasanya menceritakan tentang terjadinya alam semesta (Cosmogony), terjadinya para dewa (Patheon), tokoh kepahlawanan (culture hero), makanan pokok, contoh :

1. Mitologi Dewi Sri.

2. Mitologi Nyai Roro Kidul.

3. Mitologi Joko Tarub.

4. Mitologi Dewi Nawangwulan.

Mite yang berasal dari luar Indonesia, terutama dari india, arab dan negeri sekitar laut merah. Mite yang berasal dari luar ini biasanya diolah sehingga tidak terasa asing, contohnya : Ramayana, Mahabrata, Oedipus, dan romulus.

C. LEGENDA

Kisah dalam legenda sering mengalami penyimpangan dari kisah asli. Oleh karena itu untuk menggunakannya sebagai sumber sejarah harus dibersihkan dari sifat-sifat folklore.

Menurut Jan Harold, legenda dibagi :

a. Legenda keagamaan. Yang termasuk kedalam kelompok ini adalah legenda orang-orang sholeh dan suci dari suatu agama, misalnya : legenda Wali Songgo yang terdiri dari maulana Malik Ibrahim, Sunan Ampel, sunan Bonang, sunan Giri, sunan Drajat, Sunan Kudus, Sunan Gunung Jati, dan Sunan Muria.

b. Legenda alam gaib. Legenda ini biasanya berbentik kisah yang dianggap benar-benar terjadi dan pernah dialami oleh seseorang. Fungsinya untuk meneguhkan takhayul atau kepercayaan rakyat. Yang termasuk kedalam legenda ini adalah : legenda tentang pengalaman seseorang bertemu dengan mahluk halus, atau gejala alam yang gaib. Contohnya : di Bogor ada legenda tentang seorang mandor kebun Raya Bogor yang hilang saat bertugas. Menurut kepercayaan masyarakat, mandor tersebut hilang karena telah melangkahi setumpuk batu yang merupakan bekas pintu gerbang kerajaan Pajajaran.

c. Legenda Perseorangan. Legenda perseorangan adalah cerita tentang tokoh-tokoh tertentu. Cerita tersebut menurut sang empu cerita benar-benar terjadi. Contoh : legenda tokoh Panji di Jawa Timur. Panji merupakan seorang putra raja Kahuripan (Singasari) di Jawa Timur yang selalu kehilangan istrinya. Menurut Purbacharaka, legenda Panji berasal dari tradisi lisan. Kerap kali berintegrasi dengan dongeng Ande-ande Lumut dan dongeng Kethek Ogleng ( seorang pangeran yang disihir menjadi seekor monyet ).

d. Legenda setempat. Yang termasuk ke dalam golongan legenda setempat adalah cerita yang berhubungan dengan suatu tempat, nama tempat, dan bentuk topografi. Contoh legenda setempat yang berhubungan dengan nama suatu tempat adalah : legenda kuningan dan legenda tentang asal usul nama banyuwangi. Contoh legenda setempat yang berhubungan dengan bentuk topografi suatu tempat adalah : legenda Tangkuban Perahu. Tangkuban Perahu adalah suatu gunung yang terletak di daerah Jawa Barat dan berbentuk seperti perahu terbalik. Menurut orang sunda, perahu itu dibuat oleh Sangkuriang atas permintaan Dayang Sumbi, perempuan yang dicintainya tetapi ternyata adalah ibu kandungnya. Legenda Tangkuban Perahu disebut juga dongeng Sangkuriang. Legenda ini sangat menarik karena mengandung tipe Oedipus dengan motif parricide (pembunuhan terhadap ayah kandung ) dan Mother-Son Incest ( perkawinan sumbang antara seorang ibu dengan putra kandungnya).

D. UPACARA ADAT

Upacara-upacara adat yang berkembang di masyarakat biasanya didasari oleh keyakinan agama untuk kepercayaan upacara adat biasanya untuk mencari hubungan manusia dengan tuhan, dewa atau mahluk halus. Adakalanya upacara itu dilakukan terkait dengan legenda yang berkembang di masyarakat tentang asal usul keturunan.Contoh upacara yang dilakukan masyarakat Indonesia :

A. Upacara labuhan di Yogyakarta. Upacara Labuhan adalah upacara mengirimkan barang-barang dan sesaji untuk tempat-tempat yang dianggap keramat dengan maksud sebagai penolak bala dan keselamatan masyarakat. Upacara ini dilakukan di Yogyakarta, biasanya satu hari setelah penobatan raja dan ulang tahun raja. Upacara Labuhan dilakukan di tiga tempat, yaitu : di Parangkusumo, Gunung Lawu, dan gunung Merapi. Pemilihan tempat tersebut atas dasar pertimbangan pada zaman dahulu dipakai oleh raja Mataram untuk bertapa dan berhubungan dengan roh halus.

B. Upacara Garebek dan Sekaten Keraton Yogyakarta dan Upacara Panjang Jimat di Keraton Ciribon. Gerebek berarti pengawalan terhadap seorang pembesar, seorang raja, seorang pengantin wanita. Di Yogyakarta, upacara gerebek dilakukan tiga kali, yaitu : 1) pada hari kelahiran Nabi Muhammad (gerebek maulud tanggal 12 Maulud ). Upacara ini dilakukan di keratin Ciribon yang disebut dengan nama upacara Panjang Jimat ; 2) Hari raya Idul Fitri ( gerebek Pasa ) tanggal 1 Syawal ; 3) Hari Raya Idul Adha (gerebek besar).

C. Upacara Hari raya Sebagai Tradisi.

D. Adat dan tata cara penguburan

1. Di Jawa terdapat upacara Brobosan, yaitu menyusup dibawah usungan jenajah.

2. Di daerah Toraja jika orang meninggal diselenggarakan upacara besar-besaran sesuai dengan kedudukan social ketika ia hidup. Orang dianggap sudah meningggal jika sudah dilakukan upacara besar, yaitu upacara penguburan. Selama blum dilakukan upacara maka orang yang meninggal masih dianggap sakit dan diletakkan di ujung selatan Tongkonan, yaitu deretan rumah adapt. Selam itu orang yang mati masih mendapatkan sajian makanan, dikunjungi, diberi pakaian bagus, dan diletakkan dengan posisi berdiri.

3. Upacara Ngaben pada masyarakat Bali yang beragama Hindu. Upacara ini merupakan upacara pembakaran mayat. Pembakaran ini didasari pada kepercayaan bahwa manusia yang mati dapat menitis kembali, maka untuk mempercepat kesempurnaan jasad orang yang meninggal maka mayat tersebut harus dibakar.

4. Upacara Tiwah, terdapat pada masyarakat dayak Ngaju di Kalimantan Tengah. Upacara Tiwah yaitu upacara pembakaran mayat secara besar-besaran. Biasanya sebelum dilakukan upacara ini mayat diletakan di dalam peti kayu yang berbentuk perahu yang dianggap sebagai pemakaman sementara. Beberapa tahun kemudian sanak saudara akan mengali kembali tulang belulang dan kemudian membakarnya dalam upacara pembakaran mayat. Abu dari pembakaran akan diletakkan disuatu bangunan yang disebut Sandung di perkarangan rumah. Sandung merupakan bangunan kayu yang tinggi yang diberi hiasan/ ukiran indah.

5. Upacara penguburan masyarakat Arfak ( Papua ). Masyarakat arfak percaya bahwa orang yang meninggal rohnya masih tinggal di alam sekitar tempat tinggalnya. Baru setelah beberapa tahun roh tersebut tinggal di gunung sebagai tempat suci.

E. NYANYIAN RAKYAT ( lagu-lagu daerah )

Nyanyian rakyat merupakan satu bentuk folklore yang terdiri dari kata-kata dan lagu. Nyanyian rakyat berfungsi sebagai meninabobokan anak, untuk memberi semangat bekerja, contohnya : Rambate Ratahayu ( Sulawesi Selatan ), Holobis Kuntul Baris ( Jawa Timur ). Nyanyian rakyat juga berfungsi sebagai permainan dengan irama gembira dan kata-kata lucu, seperti : Baris Terik Ridhong Wudele Bodong dari jawa Tengah.
lebih lanjut J_5_D »»  

Contoh tugas Pidato

ANDIL PEMUDA DALAM PEMBANGUNAN
Assalamua'laikum Wr.Wb.
Selamat pagi dan salam sejahtera bagi kita semua

Yang saya hormati Ibu guru dan teman-teman yang saya banggakan. Pertama-tama saya mengucapkan terima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk menyampaikan pidato saya. Taklupa juga mengajak kepada diri kita semua untuk senantiasa bersyukur kepada ALLAH SWT. karena berkat rahmat dan hidayahnya jugalah kita masi diberi kesempatan untuk hadir dikelas ini dalam rangka penyampaian pidato setiap siswa. Adapun tema pidato saya pada hari ini tentang penigkatan mutu calon pemuda dalam pembangunan.Pidato ini juga saya maksudkan sebagai wahana bagi para pelajar untuk mengetahui hal-hal apa sajakah yang perlu kita persiapkan sebelum menjadi seorang pemuda harapan bangsa.

Namun, sebelum saya lanjut pada isi pidato saya, terlebih dahulu saya ingin mengetahui sebesar apa semangat para teman-teman untuk mempersipkan diri sebagai calon pemuda, bagaimana apakah aklian semua siap menjadi pemuda harapan bangsa? jikalau siap apa buktinya? Apakah berdiam diri dan tak ingin berusaha unruk menjadi orang yang dihormati?

Baiklah karena ada beberapa dari temean-teman yang belum mempunyai motifasi,mari kita sama-sama menggali motifasi itu.

Hal yang pertama, yang harus kita persiapkan adalah bagaimana cara kita bisa dihargai orang?jawabannya mudah yaitu kita juga harus menghargai orang lain terlebih dahulu. Kedua siapkah kita untuk menerima kegagagalan,Mungkin ada yang bertanya mengapa harus siap untuk menerima kegagalan, memang karena bagi seeorang yang tidak pernah berfikir tentang makna keberhasilan maka ia tidak akan tahu darimana keberhasilan itu.

Menurut saya, keberhasilan tidak akan ada tanpa adanya kegagalan,karena kaberhasilan hanya dapat diraih dari kegagalan.

Ibu guru dan teman-teman yang ku banggakan, sebenarnya untuk menjadi seorang pemuda yang siap untuk membangun bangsa dan diri kita sendiri tidaklah begitu sulit. Mengapa? karena, negara kita sudah memiliki begitu banyak pelajaran pada masa penjajahan dahulu. Contohnya Budi Utomo yang digerakkan oleh para pemuda anak bangsa yang pada masa itu sedang dalam keadaan yang kurang memungkinkan untuk bisa mendapatkan kemenangan.

Namun kita tidak bisa pungkiri lagi bahwa berkat perjuangan para pemuda dan kerjasamalah sehingga bangsa kita bisa merdeka. Selain itu juga berkat pemuda juagalah sehingga pada tanggal 28 Oktober diperingati sebagai hari "Sumpah Pemuda" disetiap tahunnya.

Teman-teman tahu tidak mengapa negara kita juga sering mendapatkan kerusuhan? Pertama karena ulah para pemuda yang tidak konsisten dalam menjaga kepribadian sehari-harinya, contohnya terkadang menjadi korban dari partai politik yang ingin menjatuhkan saingannya dengan menyuap para pemuda untuk berdemonstran padahal tidak yahu menahu apa sebab perkara tersebut, yang mereka tahu hanyalah "Maju tak Gentar membela yang bayar"

Apakah itu yang dimaksud pemuda harapan bangasa? tentu tidak.Khusus buat temen-teman, yang ingin saya tekankan adalah untuk tetep konsisten terhadap cita-cita membangun bangsa selagi berada pada jalan yang benar dan jangan mau menjadi korban dari pihak-pihak tertentu demi mencapai keberhasilan pribadi, dan ingat selalu kata-kata Bung Karno yaitu "JASMERAH" Jangan sekali-kali melupakan sejarah, karena sejarah merupakan salah satu faktor keberhasilan pemuda dewasa kini.

Baiklah teman-teman cukup sekian pidato saya pada kesempatan kali ini semga apa yang telah saya sampaikan bisa menjadi motifasi dan stimulan untuk mencapai keberhasilan bangsa dan diri kita sendiri.

"Apabila jarum patah jangan disimpan dalam peti, apabila salah kata jangan disimpan dalam hati".

Wabillahi taufikwalhidayah

Assalamu'alaikum Wr.Wb.


Tanjung Selor, Jumadi 9 Februari 2011
lebih lanjut J_5_D »»  

Selasa, 11 Desember 2012

Presiden dan Wakil Presiden

Hai sahabat blogger.. . . . .
Dini hari ini saya akan berbagi sedikit saja ilmu yang baru saya dapatkan. Semua ini bermula karena penasaran akan jawaban pada saat ulangan Sejarah kemarin ( 11-12-12 ). Soalnya sih ngak terlalu rumit sebenarnya, cuman menanyakan siapa Nama presiden Ke-5 dan kapan Presiden  Soekarno lepas dari jabatannya? Meskipun mudah tetapi ada saja teman-teman yang tidak tahu dan harus menjari jawaban dengan bertanya,( termasuk saya ehehehehehe). Setelah selesai ulangan saya langsung terinspirasi untuk menyusun postingan yang memuat tentang Presiden dan Wakil Presiden yang pernah menjabat di Republik Indonesia.

Baiklah sahabat bloger langsung saya disimak postingan berikut, semoga bermanfaat.   



Nama Presiden : Ir. Soekarno
Lahir : Blitar, Jawa Timur, Indonesia 6 Juni 1901
Menjabat : 18 Agustus 1945 - 22 Februari 1967
Wafat : Jakarta, Indonesia, 21 Juni 1970
Wakil Presiden : Dr.(H.C) Drs. H. Muhammad Hatta
Presiden ke : 1






Nama WaPres : Dr.(H.C) Drs. H. Muhammad Hatta
Lahir : Kota Bukittinggi, Sumatera Barat, Indonesia, 12 Agustus 1902
Menjabat : 18 Agustus 1945 – 1 Desember 1956
Wafat : Jakarta, Indonesia, 14 Maret 1980 dimakamkan di Tanah Kusir, Jakarta.
Wakil Presiden ke : 1



Nama Presiden : Jenderal Besar TNI (Purn) Soeharto
Lahir : Kemusuk, Godean, Yogyakarta, Indonesia, 8 Juni 1921
Menjabat : 22 Februari 1967 - 21 Mei 1998
Wafat : Jakarta, Indonesia, 27 Januari 2008
Wakil Presiden : Hamengkubuwana IX, H. Adam Malik Batubara, Jend. TNI (Pur.) Umar Wirahadikusumah, Letjen TNI (Pur.) Soedharmono, S.H, Jend. TNI (Pur.) Try Sutrisno dan Prof. Dr. Ing. Bacharuddin Jusuf Habibie
Presiden ke : 2



 


Nama WaPres : Hamengkubuwana IX
Lahir : Sompilan Ngasem, Yogyakarta, Indonesia, 12 April 1912
Menjabat : 24 Maret 1973 – 23 Maret 1978
Wafat : Washington, DC, Amerika Serikat, 2 Oktober 1988 pada umur 76 tahun
Wakil Presiden ke : 2




 
Nama WaPres : H. Adam Malik Batubara
Lahir : Pematangsiantar, Sumatera Utara, Indonesia, 22 Juli 1917
Menjabat : 23 Maret 1978 – 11 Maret 1983
Wafat : Bandung, Jawa Barat, Indonesia, 5 September 1984 pada umur 67 tahun
Wakil Presiden ke : 3 







Nama WaPres : Jend. TNI (Pur.) Umar Wirahadikusumah
Lahir : Situraja, Sumedang, Jawa Barat, Indonesia, 10 Oktober 1924
Menjabat : 11 Maret 1983 – 11 Maret 1988
Wafat : Jakarta, Indonesia, 21 Maret 2003 pada umur 78 tahun)
Wakil Presiden ke : 4




 


Nama WaPres : Letjen TNI (Pur.) Soedharmono, S.H
Lahir : Cerme, Gresik, Jawa Timur, Indonesia, 12 Maret 1927
Menjabat : 11 Maret 1988 – 11 Maret 1993
Wafat : Jakarta, Indonesia, 25 Januari 2006 pada umur 78 tahun)
Wakil Presiden ke : 5





 

Nama WaPres : Jend. TNI (Pur.) Try Sutrisno
Lahir : Surabaya, Jawa Timur, Indonesia, 15 November 1935
Menjabat : 11 Maret 1993 – 11 Maret 1998
Wakil Presiden ke : 6






Nama WaPres : Prof. Dr. Ing. Bacharuddin Jusuf Habibie
Lahir : Parepare, Sulawesi Selatan, Indonesia, 25 Juni 1936
Menjabat : 11 Maret 1998 – 21 Mei 1998
Wakil Presiden ke : 7






 
NAMA Presiden : Prof. Dr. Ing. Bacharuddin Jusuf Habibie
Lahir : Pare – Pare Sulawesi Selatan, Indonesia, 25 Juni 1936
Menjabat :21 Mei 1998 - 20 Oktober 1999
Wakil Presiden : -
Presiden ke : 3





 
N Presiden : KH. Abdurrahman Wahid (terlahir : Abdurrahman Addakhil)
Lahir : Jombang Jawa Timur, Indonesia, 7 September 1940
Menjabat : 20 Oktober 1999 - 23 Juli 2001
Wakil Presiden : Hj. Diah Permata Megawati Setiawati Soekarnoputri
Presiden ke : 4




 

Nama WaPres : Hj. Diah Permata Megawati Setiawati Soekarnoputri
Lahir : Yogyakarta, Indonesia, 23 Januari 1947
Menjabat : 20 Oktober 1999 – 23 Juli 2001
Wakil Presiden ke : 8






Nama Presiden : Hj. Diah Permata Megawati Setiawati Soekarnoputri
Lahir : Yogyakarta, Indonesia, 23 Januari 1947
Menjabat :23 Juli 2001 - 20 Oktober 2004
Wakil Presiden : Dr. H. Hamzah Haz
Presiden ke : 5






Nama WaPres : Dr. H. Hamzah Haz
Lahir : Ketapang, Kalimantan Barat, Indonesia, 15 Februari 1940
Menjabat : 26 Juli 2001 – 20 Oktober 2004
Wakil Presiden ke : 9





Nama Presiden : Jenderal TNI (Purn) Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono
Lahir : Tremas Arjosari, Pacitan, Jawa Timur, Indonesia, 9 September 1949
Menjabat : 20 Oktober 2004 – Sekarang
Wakil Presiden : Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla dan Prof. Dr. Boediono, M.Ec.Nama 
Presiden ke : 6


 




Nama WaPres : Drs. H. Muhammad Jusuf Kalla
Lahir : Watampone, Bone, Sulawesi Selatan, Indonesia, 15 Mei 1942
Menjabat : 20 Oktober 2004 – 20 Oktober 2009
Wakil Presiden ke : 10



 




Nama WaPres : Prof. Dr. Boediono, M.Ec.
Lahir : Blitar, Jawa Timur, Indonesia, 25 Februari 1943
Menjabat : 20 Oktober 2009 - Sekarang
Wakil Presiden ke : 11



sekian postingan saat ini. Jika terdapat kesalahn pengetikan nama dan sebagainya silahkan tinggalkan komentar demi kebaikan bersama. thanks. . . .
salam blogger jumadigreen
lebih lanjut J_5_D »»